Berendam Air Panas Di Gunung Torong

Libur Imlek tahun ini saya habiskan di rumah saja, begitu planning saya. Apalagi di hari sabtu yang disertai hujan rintik tak kunjung reda ini sangat mendukung sekali untuk bermalasan. Padahal ajakan untuk ngebolang banyak sekali untuk libur kali ini, mulai dari kemping ke Pulosari sampai nanjak ke Gunung Karang yang terkenal tingginya se-Banten itu saya tolak lantaran bayarannya gak sesuai hahaha (yang ini nggak bener yah Cuma harapan saja).

Ok deh ternyata jam 9 pagi temen saya yang sekampung balik dari pengungsiannya di Tangerang dan ngerayu saya buat ngebolang tipis ala-alay gitu sekaligus test drive matic barunya, akhirnya saya menyerah deh dengan seribu alasan yang tiap kali ngajak jalan, ehhh ini kok nyanyi yah?

Jam 11 siang akhirnya hujan pun reda bahkan nyaris hilang, ini mendukung sekali ya buat acara hari ini dan tujuan pertama saya ajak ke Batu Gede Sayar dulu biar dia ngerasain oksigen murni di pegunungan. Tidak banyak yang dilakukan disini selain nanjak tipis hingga ritual wajib jaman sekarang a.k.a selfi2.

Puas mengekspresikan diri di Batu Gede Sayar, lanjut saya ajak menyusuri eksotisnya jalan 45, kenapa eksotis? Karena selain jalan ini merupakan jalan pegunungan yang asri juga di kiri-kanan jalan kita akan disuguhkan wewangian Durian yang aduhai. Di tengah hutan tepatnya di pinggir jalan ada sebuah monumen 45 yang merupakan ikon jalan 45 ini. Saya baru ngehh dan belum tahu betul dengan monumen ini nanti deh saya oprek lagi kesana sekalian saya mampir ke Rumah Hutan Cidampit, ya nanti ya hehe.

Perjalanan berlanjut ke wisata air panas, ini enak ya apalagi pas musim hujan begini. Sebagai Guide yang baik saya harus bisa dong jelasin ini itu, termasuk pas nyasar. Ia nyasar pun saya bikin enjoy hehe ini gegara jalan di Banten belum semua terakomodir dengan penunjuk arah bahkan GPS pun bikin bingung lantaran gadget saya tak dilengkapi sensor kompas jadilah blank space dan mengandalkan cara lama dengan bertanya, ujung-ujungnya ini cara terbaik.

Sampai di wisata air panas Gunung Torong sekitar jam 5 sore karena lokasi berada di Pandeglang dan ternyata tempat wisata air panas ini gak beda jauh sama Sari Ater atau Ciater di Subang sana yang gaungnya tersohor banget di wisatawan lokal. Ini alasan saya pengen eksplor Banten agar wisata alamnya dapat dikenal oleh wisatawan, terutama warga Banten aja dulu biar pada familiar dengan obyek wisatanya.

Enak banget rasanya badan ini setelah lelah seharian pegang kendali si matic tibalah relaksasi di air panas. Temen saya itu dasarnya kurang piknik eh langsung aja berendam di air panas alhasil karena kelamaan dan gak pemanasan dulu jadilah keram dan pada pegel badannya.

HTM ke Air Panas Gunung Torong Rp.10.000,- Dewasa. Dan Anak-anak Rp.5.000,- cukup terjangkau bukan? Berasa rileks berendam di air panas ini apalagi setelah cukup lelah seharian muter-muter keliling naik turun gunung. pemandian ini beralamat di Desa Sukamanah, Kecamatan Kaduhejo, Kabupaten Pandeglang, Banten.

*gambar nyusul hehehe akibat inet lelet

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s