Serunya Backpacker Ke Bali 2

Tidak terasa jam setengah 2 siang saya sudah di terminal bus Ubung, Denpasar. Melepas lelah sambil makan siang di warung makan sekitaran terminal yang cukup ramai tidak membuat kantong bolong juga sih soalnya harga disini relatif murah kok. Oh ia saran saya melepas lelah terbaik ialah di serambi mushola terminal cukup nyaman dan aman. Musholanya kecil dan tidak memiliki toilet hanya tempat wudhu saja tapi tenang ada toilet umum kok sebelah mushola yang hanya disela oleh 3 kios cendera mata.

Ok deh urusan perut sudah selesai dan badan juga sudah fit, saatnya saya lanjut ke tujuan selanjutnya ke Terminal Tegal. Kendala mulai datang gaiss ternyata eh ternyata angkot di terminal semua lagi ngetem doang gak ada penumpang sama sekali, hanya saya seorang ia saya yang hendak kesana. Disinilah saya muali membutuhkan partner untuk berbagi. Tapi apa daya yang harusnya saya bayar 5 ribu untuk kseana jadi nambah deh tiga kali lipat. Dan amsyongnya Cuma 15 menitan sampe cuyy bwehh tahu gini saya jalan kaki dah biar makin mengukuhkan saya sebagai travel iriters sejati.

Sampai lah saya di terminal tegal, lanjuuut yu ke destinasi akhir saya ke Kuta yang lumayan ternyata hampir 1 jaman gegara ini angkot banyak ngetem lama. Diturunkanlah saya di persimpangan yang kata pak sopir ini sudah masuk wilayah Kuta, jelasnya saya sudah katakan kalau saya ingin di turunkan persis di Monumen Bom Bali. Apes dah ternyata masih jauh meen dari monumen, terpaksa deh saya buka Here Maps andalan saya buat mandu ke Monumen Bom Bali.

Sesaui sama pedoman irit ala sesepuh backpacker saya cari gang popies 2 atau lebih dikenal dengan Popies Line 2 yang banyak hostel murah meriahnya, Losmen Arthawan menjadi persinggahan saya di kuta dengan tarif hemat sebesar 70 ribu saja termasuk sarapan katanya. Bila dua orang jatuh harganya lebih murah sekitar 100 ribu saja termasuk sarapan. Kamar losmen ini terdiri dari double bed ukuran sedang dan sayangnya kurang bersih ketika saya dapati kamar ini. Maklum saja dengan harga sekian ribu pengen dapet yang kaya di iklan tv ya gak mungkin ya. Toiletnya shower dan wc duduk dengan air dingin saja tanpa yang hangat. Padahal lumayan ya buat bikin kopi hihi irit cuyy.

Saya lihat jam sudah jam 5 sore lebih dikit, kuputuskan saja untuk jalan ke pantai kuta yang katanya tersohor indahnya seantero jagat dan memang begitu kan adanya. Sepanajng jalan popies line 2 ini banyak banget café juga bar kekinian banget deh rasanya saya asing sendiri. Ada banyak bule cuuyyy, buat yang bule adict kayanya cocok nih main kesini haha buat foto selfi bareng bule se RT pasti kenyang dah. Kenapa dibilang se RT ya soalnya buanyak banget bulenya men. Persis di depan Beach Walk Mall ada gapura Pantai Kuta yang langsung akses ke bibir pantai wuihhh saya takjub banget sama pantai ini gaes karena apa? Bulenya ahahha ia banyak banget persis di film Hollywood ya pada tiduran jemur di pantai sambil bercengkrama sesama bule dan ada yang main selancar juga.

Gak mau ketinggalan moment sunset saya jepret dan posting ke jejaring sosial dengan teks hunting sunset at kuta beach, niatnya ya pamer lah kalau saya lagi di Bali. Semenit keudian komentar pun berjatuhan, tepatnya menjatuhkan. Gimana enggak soalnya pada komen begini nih ”wuihh lagi di Anyer aja belagu luh bilang Bali”, terus ada lagi yang bilang ” halah bali apaan lu paling dapet gambar ini dari google kan”. Ehhh busyett dahh saya jauh-jauh ke Bali dikira di Banten. Yassalammm abaikan ini, ini nih salah satu biang perusak liburan dan kalau dipikirin bakalan ngebatin nih. Dan haripun beranjak petang saya balik ke losment.

Malam pertama di Bali saya lalui dengan galau, galau kenapa?? galau pengen makan yang enak tapi irit dan halal. Bukan jaim ya gais dan bukan niat juga merendahkan makanan non halal, hanya saja sudah sewajibnya sih harus makan yang begitu tahu dah padahal di mata backpacker makanan itu ada dua jenis yakni murah dan murah bangetttt.

Perburuan makanan pun saya lakukan dengan membeli nasi bungkus yang dijual di dekat Monumen Bom Bali. Ada anak-anak gadis bali jualan nasi bungkus ini yang lagi-lagi menurut saran hemat para traveler layak dikonsumsi, ya ialah masa makanan gak layak sih untuk di konsumsi. Akhirnya saya putuskan membeli 3 bungkus, satu bungkus dihargai 3 ribuan belum termasuk lauknya dan sayuran juga. Sebungkus saya habiskan disana sambil lihatin keramaian yang saya rasa entah merasa sendiri ini gais hikss galau akut. Sisanya saya habisin di kamar biar gak kelihatan laper gilanya saya saaat ini. Air mineral di kawasan ini mehoooong bo sekira 10 ribuan per 1500 ml. Saya berharap semoga bupati atau dinas terkait dapat membuatkan air di kawasan ini siap minum biar traveler nggak kehausan, padahal biar nggak kebobolan dompetnya.

Paginya saya coba bermain ke pantai lagi dan suasananya jauh lebih tenang dan sejuk ketimbang sore hari yang ramai bule. Lanjut nyari sarapan tinggal begal aja nih tukang nasi yang keliling menggunakan sepeda, sebungkus dihargai 5 ribuan saja termasuk lauknya ayam. Saya lupa kalau sarapan sudah termasuk paket menginap dan saya terlanjur kenyang jadi gak nyobain rasa sarapan ala losmen arthawan. Tengah 10 langsung check-out deh saya dan bergegas untuk PULANG. Yupp gak pake lama langsung cusss naik pesawat bukan ya naik transportasi yang sama saat kesini. Sebagai kenangan saya simpan sendok makan plastik nasi bungkus ini agar menjadi kenangan teririt yang pernah ada.

Kini rasa ingin berlibur ke Bali masih saja ada dan kuat di dada, suatu hari saya akan kesana lagi karena prinsip saya ialah kunjungan pertama ialah untuk survey belaka, nanti di kujungan berikutnya barulah petualangan yang sesungguhnya. Wasalam.

*Gambar nyusul yaa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s